Selasa, 28 April 2015

Nasi Lemak

Suatu hari, seorang ibu menghantar anaknya yang baru berusia 5 tahun menaiki bas ekspres Kuala Lumpur-Kangar. Ibu itu berpesan pada pemandu bas "Encik.. tolong tengokkan anak saya ya... Nanti kalau sampai di Ipoh ... cakap pada anak saya."

Sepanjang perjalanan, si anak ini cerewet sekali. Setiap seminit dia akan bertanya pada penumpang disebelahnya.. "Sudah sampai Ipoh belom?"

Hari mulai malam dan anak itu masih terus bertanya-tanya. Penumpang di sebelahnya menjawab.."Tidor aje la.. Belom sampai lagi ni.. nanti kalau sampai saya akan kejutkan!"

Tapi si anak tidak mahu diam.. dia pergi ke depan dan bertanya pada pemandu untuk kesekian kalinya,

"Pakcik.. sudah sampai Ipoh ke belum?"

Pemandu yang sudah keletihan menjawap soalan itu berkata.. "Belom! Tidur aja la! Nanti kalau dah sampai kat Ipoh...pasti dikejutkan.. !"

Kali ini, si anak tidak bertanya lagi, dia tertidur nyenyak sekali. Kerana suara si anak tidak kedengaran lagi.. semua orang di dalam bas lupa pada si anak, sehingga ketika sampai di Ipoh .. tidak ada seorang pun yang membangunkannya. Hinggalah melepasi Alor Setar.. si anak masih tertidur dan tidak bangun-bangun.

Tersedarlah si pemandu yang dia lupa membangunkan si anak. Lalu ia bertanya pada para penumpang..

"Encik-encik dan puan-puan sekalian.. bagaimana ni....perlukan kita hantar semula anak ini?"

Para penumpang pun merasa bersalah kerana turut melupakan si anak dan setuju menghantar si anak kembali ke Ipoh...Maka berpatah kembalilah rombongan bas itu menuju ke Ipoh ..

Sesampai di Ipoh... si anak dibangunkan.

"Nak! Sudah sampai di Ipoh!Cepat bangun!" Kata Pemandu..

Si anak bangun dan berkata..

"Oh sudah sampai ya!"

Lalu si anak pun membuka beg pakaiannya dan mengeluarkan nasi bungkusnya.. Seluruh penumpang kehairanan.. . "Bukankah kamu hendak turun di Ipoh?"tanya pemandu kebingungan.

"Tidak lah.. mama saya pesan.. kalau sudah sampai di Ipoh .. saya boleh makan nasi bungkus ni!"

p/s: Apakah perasaan anda jika anda ialah pemandu?hehehehe

Isnin, 27 April 2015

KISAH PEMUDA BERIBU-BAPAKAN BABI

Nabi Musa adalah satu-satunya Nabi yang boleh bercakap terus dengan Allah S.W.T
Setiap kali dia hendak bermunajat, Nabi Musa akan naik ke Bukit Tursina. Di atas
bukit itulah dia akan bercakap dengan Allah.Nabi Musa sering bertanya dan Allah akan
menjawab pada waktu itu juga. Inilah kelebihannya yang tidak ada pada nabi-nabi lain.
Suatu hari Nabi Musa telah bertanya kepada Allah. "Ya Allah, siapakah orang di syurga
nanti yang akan berjiran dengan aku?".

Allah pun menjawab dengan menyatakan nama orang itu, kampung serta tempat tinggalnya.
Setelah mendapat jawapan, Nabi Musa turun dari Bukit Tursina dan terus berjalan
menuju ke tempat yang diberitahu. Setelah beberapa hari di dalam perjalanan akhirnya
sampai juga Nabi Musa ke tempat berkenaan.

Dengan pertolongan beberapa orang penduduk di situ, beliau berjaya bertemu dengan
orang tersebut. Setelah memberi salam beliau dipersilakan masuk dan duduk di ruang
tamu.

Tuan rumah itu tidak melayan Nabi Musa. Dia masuk ke dalam bilik dan melakukan
sesuatu di dalam. Sebentar kemudian dia keluar sambil membawa seekor babi betina
yang besar. Babi itu didukungnya dengan cermat. Nabi Musa terkejut melihatnya. "Apa
hal ini?, kata Nabi Musa berbisik dalam hatinya penuh kehairanan.

Babi itu dibersihkan dan dimandikan dengan baik. Setelah itu babi itu dilap sampai
kering serta dipeluk cium kemudian dihantar semula ke dalam bilik. Tidak lama
kemudian dia keluar sekali lagi dengan membawa pula seekor babi jantan yang lebih
besar. Babi itu juga dimandikan dan dibersihkan. Kemudian dilap hingga kering dan
dipeluk serta cium dengan penuh kasih sayang. Babi itu kemudiannya dihantar semula
ke bilik.

Selesai kerjanya barulah dia melayan Nabi Musa. "Wahai saudara! Apa agama kamu?".
"Aku agama Tauhid", jawab pemuda itu iaitu agama Islam. "Habis, mengapa kamu membela
babi? Kita tidak boleh berbuat begitu." Kata Nabi Musa.

"Wahai tuan hamba", kata pemuda itu. "Sebenarnya kedua babi itu adalah ibubapa
kandungku. Oleh kerana mereka telah melakukan dosa yang besar, Allah telah menukarkan
rupa mereka menjadi babi yang hodoh rupanya. Soal dosa mereka dengan Allah itu soal
lain. Itu urusannya dengan Allah. Aku sebagai anaknya tetap melaksanakan kewajipanku
sebagai anak. Hari-hari aku berbakti kepada kedua ibubapaku sepertimana yang tuan
hamba lihat tadi. Walaupun rupa mereka sudah menajdi babi, aku tetap melaksanakan
tugasku.", sambungnya.

"Setiap hari aku berdoa kepada Allah agar mereka diampunkan. Aku bermohon supaya
Allah menukarkan wajah mereka menjadi manusia yang sebenar, tetapi Allah masih belum
memakbulkan lagi.", tambah pemuda itu lagi.

Maka ketika itu juga Allah menurunkan wahyu kepada Nabi Musa a.s. 'Wahai Musa, inilah
orang yang akan berjiran dengan kamu di Syurga nanti, hasil baktinya yang sangat
tinggi kepasa kedua ibubapanya. Ibubapanya yang sudah buruk dengan rupa babi pun dia
berbakti juga. Oleh itu Kami naikkan maqamnya sebagai anak soleh disisi Kami."

Allah juga berfirman lagi yang bermaksud : "Oleh kerana dia telah berada di maqam
anak yang soleh disisi Kami, maka Kami angkat doanya. Tempat kedua ibubapanya yang
Kami sediakan di dalam neraka telah Kami pindahkan ke dalam syurga."

Itulah berkat anak yang soleh. Doa anak yang soleh dapat menebus dosa ibubapa yang
akan masuk ke dalam neraka pindah ke syurga. Ini juga hendaklah dengan syarat dia
berbakti kepada ibubapanya. Walaupun hingga ke peringkat rupa ayah dan ibunya seperti
babi. Mudah-mudahan ibubapa kita mendapat tempat yang baik di akhirat kelak.

Walau bagaimana buruk sekali pun perangai kedua ibubapa kita itu bukan urusan kita,
urusan kita ialah menjaga mereka dengan penuh kasih sayang sebagaimana mereka menjaga
kita sewaktu kecil hingga dewasa.

Walau banyak mana sekali pun dosa yang mereka lakukan, itu juga bukan urusan kita,
urusan kita ialah meminta ampun kepada Allah S.W.T supaya kedua ibubapa kita diampuni
Allah S.W.T.

Doa anak yang soleh akan membantu kedua ibubapanya mendapat tempat yang baik di
akhirat, inilah yang dinanti-nantikan oleh para ibubapa di alam kubur.

Erti sayang seorang anak kepada ibu dan bapanya bukan melalui hantaran wang ringgit,
tetapi sayang seorang anak pada kedua ibubapanya ialah dengan doanya supaya kedua
ibubapanya mendapat tempat yang terbaik di sisi Allah.

Untuk mengetahui lebih mendalam kisah alam akhirat sila dapatkan buku terbitan
syarikat Nurulhas yang berjudul: BILA IZRAIL A.S. DATANG MEMANGGIL.

Wallahu’alam.

Ahad, 26 April 2015

Doakan ibu bapa

Dato' Dr. Fazilah Kamsah pernah berkata..... .

" setiap pagi sedekahkan al-fatihah kepada kedua ibu bapamu ( tak kira masih hidup @ telah tiada )".......... nescaya pintu rezekimu akan terbuka buat kamu...

Berdasarkan Hadith Nabi :
"Tidak akan terputus rezeki seseorang selagi dia tidak meninggalkan doa kepada kedua orang tua nya dalam sehari"

Huraian hadith:
- jangan sesekali meninggalkan doa kepada kedua ibubapa (baik yang hidup mahupun yang sudah tiada )
- Allah akan memurahkan rezeki kepada mereka yang tidak putus berdoa kepada kedua ibu bapa (walaupun ada ibu bapa yang leka, doakan agar mereka berubah)
- Ingatlah bahawa keredhaan ibu bapa adalah keredhaan Allah
- Semasa berdoa, berdoalah dengan bersungguh2. ...tadah tangan dan bayangkan wajah kedua orang tua k ita , termasuk guru2 k ita dan mereka yang banyak menolong k ita (berdoa perlu benar2 bersungguh2)
- Mereka yang lupa berdoa kepada kedua orang tua, akan disempitkan rezeki oleh Allah

Kesimpulannya:
- Bagi yang berniaga, tak perlu ada ilmu pelaris..... . Cuma jangan lupa doakan ibu bapa k ita setiap hari
- Rezeki bukan sahaja berupa wang ringgit, tetapi segala nikmat yang kita dapat dari Allah (e.g. makan, kesihatan, kasih sayang, ilmu dsb nya..)
InsyaAllah
Berusaha dan bertawakal.. ...insyallah , - rezeki itu bukan kerana ada sijil SPM,
(kata Azmil Mustapha)... ..Mari kita cuba .Allahhuakhbar. ...

Insya Allah

Wallahu’alam !

Sabtu, 25 April 2015

BIDALAN MELAYU LAMA SIRI 14

131. Hulu baik pandai bertenggang
Hulu malang salah gelagat
Hulu mujur pandai bertengkar
Hulu baik pandai memakai

Bertindak secara bijak bila berhubung dengan orang lain


132. Orang pembengis besar hutangnya
Orang penderas lekas kena
Orang pencemas mati jatuh
Orang pendingin mati hanyut

Jika bertindak tergesa-gesa tanpa berfikir pasti akan kecundang


133. Urat dipupuk dengan tengguli
Pucuk direndam dengan gula
Namun peria pahit jua

Sesuatu benda atau seseorang kekal dengan sifat asalnya


134. Hujan tak sekali jatuh
Simpai tak sekali erat

Sesuatu kerja itu tidak dapat diselesaikan serentak. Kemewahan itu diperolehi secara beransur-ansur


135. Tiada puji yang membawa kenyang
Tiada umpat yang membunuh

Jangan hiraukan pujian atau cemuhan kerana tidak membawa faedah.


136. Tak ada periuk mangkuk menjerang
Tak ada kait topang dipakai

Buatlah dengan apa yang ada dan sentiasa mencuba hingga berjaya


137. Tersentuh lebih daripada kena
Tersinggung lebih daripada jadi

Hendaklah sentiasa peka terhadap kesan tindakan yang diambil dan petanda-petanda yang boleh menjadi petunjuk kepada kemungkinan-kemungkinan yang akan berlaku.

Jumaat, 24 April 2015

BIDALAN MELAYU LAMA SIRI 13

121. Tertidur terlalu mati
Bersembunyi terlalu hilang
Angan lalu faham tertumbuk

Orang yang tahu hendaklah memberi khidmatnya kepada masyarakat yang memerlukan


122. Tambah air, tambah sagu
Tambah tetamu, tambah makanan

Lebih banyak dibuat lebih banyak pendapatan, lebih banyak pendapatan lebih banyak yang diperlukan, tanpa kesudahan.


123. Tentang air lepaskan tuba
Tentang ikan yang akan mati
Tentang ukur maka dikerat
Tentang rasuk pasang rangka
Tentang kasau letak atap

Buat sesuatu kena pada tempatnya


124. Terpijak pada arang hitam telapak
Terpijak pada kapur putih telapak
Terseludup padfa galah panjang bongkok punggung

Salahlaku akan diketahui jua kerana perasaan bersalah tergambar di kelakuan seseorang


125. Tersisih antah dan beras
Berbeza kumpai dan kiambang

Seseorang yang sama ada cerdik atau sebaliknya akan dapat dibezakan oleh orang banyak


126. Terapung sama hanyut
Terendam sama basah
Tertelungkup sama makan tanah
Tertelentang sama minum embun

Ahli-ahli dalam kumpulan hendaklah bersatu padu dan bersama-sama menghadapi kesukaran


127. Tinggi kerana dianjung
Besar kerana ditambah
Tumbuh kerana ditanam

Seseorang pemimpin menikmati penghormatan dan sanjungan kerana orang banyak bersedia mematuhi arahannya.


128. Tuah kerbau gemuk
Tuah jelapang berisi
Tuah manusia maufakat

Kebergunaan sesuatu atau seseorang itu bergantung kepada sifat-sifatnya


129. Setiap ketuk berundang-undang
Dalam setiap kerut budi merangkak

Seseorang pemimpin itu hendaklah memberi tumpuan kepada isu-isu yang penting dalam masayarakat.


130. Ular dipalu jangan mati
Pemalu jangan patah
Tanah dipalu tidak berlekuk

Keputusan yang dibuat hendaklah adil

Khamis, 23 April 2015

BIDALAN MELAYU LAMA SIRI 12

111. Kerja yang elok diperderas
Kerja yang buruk diperlambat

Kerja yang lebih elok dan memberi manfaat kepada semua didahulukan.


112. Lepas ditangan jangan diharap
Orang pulang jangan dinanti
Mulut manis jangan didengar

Jangan lekas percaya kepada janji atau kata-kata manis

113. Patah tongkat bertelekan
Patah hulubalang bersiak
Patah sayap berparoh

Menunaikan kewajipan bersungguh-sungguh (siak- hulubalang paling rendah pangkatnya)


114. Minta berisyarat
Beragih berambilan

Meminta pertolongan hendaklah berisyarat iaitu membawa buah tangan. Bermurah hati pula dengan ambilan atau bertujuan dibalas di kemudian hari.


115. Makin berpeluh makin berkayuh
Makin letih makin berlumba

Terus berusaha tanpa menghiraukan penat lelah


116. Sumur jernih yang disauk
Sayak landai yang dipakai
Jalan pasar yang dirempuh
Lebuh lebar yang diturut

Adat resam dan peraturan masyarakat hendaklah dipatuhi


117. Tabiat pantang berubah
Biasa jadi perangai
Telah tua jadi pakaian

Kelakuan yang buruk itu jangan dibiasakan kelak menjadi kekal sebagai perangai seseoramg


118. Tersentuh lebih daripada kena
Tersinggung lebih daripada jadi

Hendaklah sentiasa peka terhadap kesan seseuatu perbuatan dan menjangkan kemungkinan-kemungkinan yang akan berlaku


119. Tak lekang kerana panas
Tak lapuk kerana hujan
Dianjak tidak layu
Dicabut tidak mati

Adat besifat teguh dan mampu bertahan dan mengelak perubahan


120. Takut pada ular
Terkejut kepada bengkarung

Jika mempunyai perasaan takut kepada orang berkuasa perasaan takut juga kepada orang bawahannya, penolongnya dan kaum keluarganya

Rabu, 22 April 2015

BIDALAN MELAYU LAMA SIRI 11

101. Mencencang berlandasan
Melompat bersetumpu
Menjunjung bersenggulung

Jika hendak mengerjakan sesuatu, sediakan alat syaratnya terlebih dahulu.


102. Kuat ikan kerana sirip
Kuat burung kerana sayap
Kuat ketam kerana sepit

Tiap-tiap seseorang sedikit sebanyak ada kuasanya atau kelebihannya


103. Jika menebang menuju pangkal
Jika melanting menuju tangkai

Berbuat sesuatu hendaklah dengan maksud dan tujuannya


104. Belayar bernakhoda
Berjalan dengan yang tua
Berkata dengan yang pandai

Segala pekerjaan baik dikerjakan dengan pimpinan orang yang telah berpengalaman.


105. Hulu mujur pandai bertengkar
Hulu baik pandai memakai

Orang yang pandai hidup dan pandai membawa diri dalam pergaulan selalu selamat dan disukai ramai (hulu mujur ialah ahli nujum atau pandai untung; hulu baik ialah penghias atau pandai dandan)


106. Dek lama lupa
Dek tua mamai
Dek ramai cacau
Dek banyak ganggu

Perilaku manusia berubah-ubah disebabkan keadaan.


107. Dukun sehembus
Bidan seurut
Mualim sekitab

Ilmu pada sesuatu peringkat atau taraf itu adalah satu tujuannya. Kalau hendak berubat, bersalin atau berilmu, janganlah terlalu memilih guru atau pakar sebab semuanya adalah diiktiraf.


108. Elok bahasa bagi bekal hidup
Elok budi bagi bekal mati
Elok bangsa bagi bekal merantau

Kehalusan bahasa dan tingkahlaku seseorang itu dipuji semasa hidup, tetapi budi pekerti dan amal soleh akan dikenang manusia setelah mati.


109. Kerja beragak tak menjadi
Kerja beransur tak bertahan

Kerja yang dibuat secara beransur-ansur lebih cepat daripada yang ditunda


110. Kerja orang muda bergegas
Kerja orang tua berjudai

Kerja orang muda dilakukan secara tergesa-gesa, manakala orang tua membuat kerja lambat tetapi tak berhenti-henti

Selasa, 21 April 2015

BIDALAN MELAYU LAMA SIRI 10

91. Sekali merengkuh dayung dua tiga pulau terlampau
Sekali mebuka peti dua tiga hutang langsai

Gunakan masa dengan bijak. Beberapa kerja boleh dibuat serentak.


92. Sakit ditawar
Deman diseka
Luka dibalut

Sesiapa yang melakukan kesalahan/kejahatan hendaklah memperbaiki/meperbetulkannya.


93. Salah ditimbang
Hutang dibayar
Pinjam dikembalikan
Diberi mendapat sahaja

Sesorang harus menerima padahnya jika ia membuat kesalahan


94. Salah rupa salah tampan
Salah duduk salah tegak
Salah lihat salah pandang

Perbuatan yang menyalahi adat buat apa pun tidak akan diterima oleh masyarakat


95. Semut dipijak tak mati
Alu tertarung patah tiga

Sesorang ketua hendaklah berhemah dan berlemah lembut dengan pengikutnya namun hendaklah tegas bila perlu


96. Sempit lalu
Longgar ditokok

Seseorang yang bersifat luwes tidak mudah diperdayakan


97. Seruas tebu yang berulat
Seruas yang dibuang

Tindakan yang berpatutan dengan kesalahan, lakukan dalam kesederhanaan dan tidak melampaui tahap kesalahan yang dilakukan


98. Sumbing-sumbing dititik
Patah-patah dikimpal
Rimbun-rimbun ditutuh
Buruk-buruk dibaharui
Robek-robek ditumpang

Tiap-tiap yang rosak diperbaiki begitu juga peraturan atau keadaan hendaklah mengikut zaman.


99. Sambil menyerodok bergalas lalu
Sambil menyelam minum air
Sambil berdiang nasi masak
Sambil duduk meraut ranjau
Sambil berjalan meninjau jarah

Elok buat dua tiga pekerjaan sekali lalu, walaupun dalam keadaan lapang (jarah ialah penyamun atau perompak)


100. Tembaga menunjukkan senam
Besi menunjukkan karat
Keris menunjukkan pamur
Manikam menunjukkan cahaya

Baik orang mahu pun barang mempunyai tanda-tanda atau sifat-sifatnya yang menunjukkan baik atau buruknya.

Isnin, 20 April 2015

BIDALAN MELAYU LAMA SIRI 9

81. Yang dimakan rasa
Yang dilihat rupa
Yang didengar bunyi

Apa sahaja yang dibuat, buatlah dengan baik.


82. Yang lurus jadi tangkai sapu
Yang bongkok jadi tangkai bajak
Sepotong kecil jadi papan tuai
Yang kecil jadi pasak sunting
Kepeningan jadi kayu api
Abunya jadi pupuk padi

Setiap orang ada sumbangannya kepada masyarakat tidak kira sama ada ianya ada kelemahan atau kekuatan.


83. Yang membunuh memberi bangun
Yang mencanang yang merampas
Yang berhutang yang membayar

Undang-undang hendaklah adil, mereka yang bersalah hendaklah dihukum setimpal dengan kesalahannya.


84. Nanang seribu akal
Hening hulu bicara
Fakir pelita hati
Dengan sabar kebenaran datang

Berfikir sebelum bercakap. Jika tiada yang hendak dicakapkan lebih baik berdiam diri.


85. Penghulu lantai negeri
Cerdik pandai pagar kukuh
Alim ulama suluh bendang
Bunda kandung hiasan kampong

Penghulu tegak di pintu adat
Malim tegak di pintu agama
Manti tegak di pintu susah
Dubalang tegak di pintu mati

Setiap anggota masyarakat hendaklah tahu peranaan masing-masing dan laksanakan dengan penuh tanggongjawab.


86. Panjang mahu dikerat
Senteng mahu disambung
Singkat mahu diulas
Kurang mahu ditambah

Setiap orang hendaklah menerima kelemahan diri dan bersedia menerima nasihat orang lain


87. Resap air ke permatang
Resap minyak ke kuali
Yang mengebat tali
Yang membungkus daun

Ahli sekeluarga biasanya tolong menolong apabila mendapat kesusahan terutamanya apabila berhadapan dengan ancaman luar


88. Rumah bertungganai
Kampong ada tuannya
Negeri berpenghulu
Rantau beraja

Setiap organisasi ada ketua atau pemimpinnya


89. Sabut nyata terapung
Kalau untung batu jelas terbenam
Ikhtiar memilih
Untung menyudahi

Menjadi tanggongjawab setiap orang berusaha sekuat yang mungkin. Namun kesudahannya ditentukan oleh Allah


90. Sekali memberi tahu
Kedua memberi ingat
Ketiga membuat jeran

Seseorang itu haruslah diberi peluang untuk memperbaiki kelemahan/keburukannya sebelum dihukum

Ahad, 19 April 2015

BIDALAN MELAYU LAMA SIRI 8

71. Tidur menelentang menghitung kasau
Menelungkup menghitung lantai
Menghereng menghitung dinding

Setiap perbuatan hendaklah dirancang dan dilaksanakan dengan rapi agar berjaya.


72. Laut dalam boleh diukur
Bumi luas dapat digali
Bukit tinggi dapat diruntuh
Lurah dalam dapat ditimbusi

Semua yang susah dapat diselesaikan, yang kusut dapat dileraikan jika semua mahu berusaha bersungguh-sungguh


73. Melompat sama patah
Merunduk sama bongkok
Mendapat sama melaba
Kehilangan sama rugi

Jika merantau bekerjasamalah dan tolong menolong dengan teman seperantauan untuk kebaikan bersama.


74. Memahat menuju batas
Melempar menuju tampuk
Menebang menuju pangkal

Sesuatu pekerjaan itu hendaklah dibuat mengikut aturannya


75. Mencari tuah ke yang menang
Mencari contoh ke yang selesai
Mencari teladan ke yang baik

Hendaklah membentuk diri dari model yang baik, jangan mengikut contoh yang tidak baik


76. Mendapat sama berlaba
Kehilangan sama ruginya
Yang ada sama dibahagi

Berkongsilah hasil usaha bersama.


77. Mengebat sekebat erat
Melangkah selangkah sampai
Berkata sepatah sedang

Apabila sesuatu itu dipersetujui hendaklah ditunaikan


78. Hendak makan isi durian
Hendak mendapat madu lebah
Sakit senang perlu dirasakan

Tidak ada kejayaan tanpa bersusah payah atau bekerja keras


79. Hendak tahu tentang kayu besar
Lihat ke pangkalnya
Hendak tahu tentang ombak besar
Lihat ke pasirnya

Jika hendak mengenali seseorang bergaullah dengannya


80. Yang buta pengembus lesung
Yang pekek pemasang bedil
Yang lumpuh penghuni rumah
Yang patah pengejut ayam
Yang bingung disuruh-suruh
Yang cerdik bawa beria
Yang kaya tempat bergantung

Setiap orang ada sumbanganya di dalam masyarakat oleh yang demikian sentiasa hormatilah keupayaan dan kelemahan seseorang.

Sabtu, 18 April 2015

BIDALAN MELAYU LAMA SIRI 7

61. Besar jangan melanda
Panjang jangan melindis
Cerdik jangan menjual
Luas jangan menutup

Yang berkuasa jangan menyalahgunakan kuasa.


62. Gayung bersambut
Kata berjawab
Himbau bersahut

Bertindaklah mengikut apa yang diperlakukan oleh orang kepada kita.


63. Gunung timbunan kabut
Lurah timbunan air
Laut timbunan ombak
Bukit timbunan angin

Sebagai seorang pemimpin adalah menjadi tanggongjawabnya menyelesaikan segala masalah orang yang dipimpinnya.


64. Ingat-ingat sebelum kena
Melantai sebelum lapuk
Jerat seperti jerami
Musang berbulu ayam

Seseorang hendak sentiasa siap siaga, selalu bersedia menghadapi sesuatu yang tidak dijangkakkan.


65. Hinggap mencekam
Terbang menumpu
Air akan pulang ke air
Minyak akan pulang ke minyak

Apabila merantau carilah saudara mara, suku sakat, kaum keluarga agar dapat tempat pergantongan apabila dilanda kesusahan.


66. Jalan dialih orang yang lalu
Cupak dibuat orang yang berjualan
Adat dialih orang yang datang

Adat dan kelaziman boleh diubah oleh orang yang datang jika tidak dikawal


67. Kata dubalang kata tegas
Kata guru kata pengajar
Kata orang banyak kata bermacam-macam makna

Masing-masing dengan gelagatnya. Dubalang menguatkuasa undang-undang/peraturan. Guru mendidika dan memberi contoh yang baik. Orang kebanyakan selalunya mengelirukan.


68. Kata manti kata berulang
Kata alim kata hakikat
Tegak dengan adat kepalang sahaja
Lipat pakaian dengan maufakat

Jika sesorang yang diberi kuasa tidak mampu melaksanakanya hendaklah mengambalikan kuasa itu kepada yang memberikannya.


69. Kata takbur kata tak lalu
Kata riang kata takbur
Kata bersindir melukai

Tidak semua kata-kata menyanjung boleh diambilkira dalam membuat keputusan. Begitu juga kata-kata mengeji lebih banyak merosakkan keputusan.


70. Kalau puntung tidak bersilang dengan tungku
Tentu api tidak menyala
Nasi ditanak tidak masak

Perbezaan pendapat adalah baik dan diperlukan untuk mengambil keputusan yang dipersetujui semua.

Jumaat, 17 April 2015

BIDALAN MELAYU LAMA SIRI 6

51. Apa yang ditanam itulah yang tumbuh
Biji ditanam akan berbuah
Batang ditanam akan berisi

Apa yang dikerjakan itulah hasilnya dan jika tekun serta bersabar akhirnya akan berjaya.


52. Kerana siangan padi menjadi
Kerana dilambuk tanaman elok
Kerana dipupuk segala subur
Kerana diair tanaman tumbuh

Setiap sesuatu itu hendaklah dikerjakan dengan cara yang betul. Setiap amanah hendaklah dipelihara dan ditunaikan sebaik yang mungkin


53. Di mana air disauk
Ranting dipatahkan
Langit dijunjung
Bumi dipijak
Di situ adat diturut, lazim dipakai

Apabila merantau ikut adat resam setempat, sentiasa merendah diri dan memberi sumbangan yang sewajarnya.


54. Di mana bumi dipijak di situ langit dijunjung
Di mana sumur digali di sana air disauk
Di mana negeri dihuni di sana adat dipakai

Apabila merantau hormatilah adat resam setempat. Sentiasa berbuat baik, merendah diri tidak sombong dan buat kebajikan.


55. Diperhias andaian rundingan
Diperbanyak ragam cakapan
Padi diikat dengan daunnya

Seseorang harus berupaya mengurus diri sendiri apabila di perantauan. Boleh bertutur dan mengutarakan hujah untuk kepentingan diri.


56. Dilayangkan pandangan ke yang jauh
Ditukilkan pandangan ke yang dekat
Dipalingkan pandangan ke yang samping

Perhati apa yang ada di sekeliling dan sentiasa berwaspada


57. Disusun jari yang sepuluh
Dihujamkan lutut yang dua
Ditekukkan kepala yang satu

Tingkahlaku yang sentiasa menunjukkan hormat pada tempatnya.


58. Ditimbang dengan akal budi
Dipakai rasa dan perasaan
Ditimbang dengan nyawa badan

Apabila bertindak dengan orang lain gunalah perasaan dari dalam hati bagi menentukan betul atau salah. Pertimbangan yang dari hati ke hati itulah yang menambat orang sayang dan hormat kepada kita.

59. Bersilat di pangkal pedang
Bergelut di hujung keris
Berkata selalu berumpama
Berunding selalu bermisalan

Bertindaklah dengan cara berhemah agar dapat melindungi atau mempertahankan diri daripada mereka yang mempunyai niat buruk terhadap kita.


60. Baik negeri kerana penghulu
Baik masjid kerana tuanku
Baik tepian kerana yang muda
Baik kampong kerana yang tua
Baik rumah kerana bunda kandong
Penghulu sebuah hokum
Ulama sama kitab
Orang tua seundang-undang

Ahli masyarakat (organisasi) yang menentukan kehidupan yang tenteram, aman, selesa tinggal dalam sesebuah masyarakat (organisasi). Mereka yang berpengaruh bersetuju mengenai pengurusan kehidupan dalam masyarakat (organisasi) tersebut .

Khamis, 16 April 2015

BIDALAN MELAYU LAMA SIRI 5

41. Timun pada dia pisau pada dia
Hiris tebal tak siapa menegah
Hiris nipis tak siapa menyuruh

Seseorang yang mempunyai kuasa penoh ke atas seseorang lain di bawahnya.


42. Yang bulat datang berguling
Yang pipeh datang melayang
Yang jauh menjadi dekat

Orang yang bertuah itu apa yang dihajatinya mudah dapat


43. Yang pandai mengatakan tak tahu
Membanyakkan ragam
Yang bodoh mengaku pandai
Terendam karam

Orang yang pandai mengata tak tahu itu mengada-ngada melambatkan kejayaan sesuatu kerja sementara yang bodoh mengaku pandai akan menyebabkan kerja itu rosak.


44. Berunding dengan orang pandai
Bak santan dengan tangguli
Berunding dengan orang pander
Bak alu pencungkil duri

Memilih orang yang sesuai membuat sesuatu kerja itu pasti akan berjaya sementara menyerahkan kerja kepada yang bukan ahlinya mengundang kegagalan.


45. Biduk didayung menentang ombak
Layar dikembang menentang angin
Nakhoda yang awas di kemudi
Pedoman nan usah dilepaskan

Seorang pemimpin hendaklah mengambil kira pandangan, nasihat dan pengetahuan orang bawahannya agar keputusan yang dibuat jitu dan adil


46. Berjenjang naik
Betangga turun
Naik dari jenjang yang di bawah
Turun dari tangga yang di atas

Lakukanlah sesuatu itu mengikut peraturan, adat resam dan kebiasaan. Jangan menetang arus atau kebiasaan.


47. Cerdik jangan membuang kawan
Gemuk tidak usah membuang lemak
Tukang nan tidak membuang kayu

Jangan memperkecilkan orang lain kerana hanya dengan menganggap bahawa orang lain tidak penting

48. Kalau rajin kepandaian datang
Kalau malas buruk tersua
Hari pagi menanti petang
Insaflah diri dan usia

Kerja bersungguh-sungguh kerana masa sentiasa beredar. Peluang tidak menanti kita. Usia tidak sentiasa muda


49. Akar terjumbai tempat siamang bergayut
Dahan menjulur tempat tupai menegun
Baner menimbun tempat anai-anai bersarang

Seseorang yang cuba menapikan kesalahannya dengan berdolak dalih berkemungkinan akan membuka tembelangnya sendiri.


50. Alang tukang binasa kayu
Alang cerdik binasa adat
Alang alim rosak agama
Alang pandai rosak negeri

Di dalam sebarang kerja, perilaku yang cuai disebabkan kurangnya berfikir, latihan atau pertimbangan akan menyebabkan kerosakan atau kemusnahan yang teruk.

Rabu, 15 April 2015

BIDALAN MELAYU LAMA SIRI 4

31. Kalau tak berlela baik merela-rela
Kalau tak bersenapang baik bagi jalan lapang
Kalau tak upaya kerja tiada jaya
Kalau tak berberas kerja tiada deras
Kalau tak berwang ke mana pergi terbuang
Kalau tak berduit ke mana-mana pergi tercuit-cuit

Orang miskin atau lemah janganlah banyak kehendak atau mengada-ngada


32. Ke laut meracek ikan
Tersenyum siput
Ke hutan memancing punai
Tersenyum badak

Tiap-tiap perbuatan itu biar dengan aturannya jika tidak akan menjadi sia-sia dan ditertawakan orang sahaja.


33. Kok cerdik hendakkan rundingan
Kok bodoh disuruh arah
Kok pekak pembakar meriam
Kok buta menghembus lesong
Kok tepok penghalau ayam
Kok pendek tinjau meninjau
Kok kurap pemikul buluh

Adat perpatih kepada lelaki yang diterima jadi menantu. Tiap-tiap orang yang diterima itu ada sifat-sifat yang berguna


34. Laki pulang kelaparan
Dagang lalu ditanakkan
Anak diriba diletakkan
Kera di hutan disusui

Perihal kemurahan yang berlebihan bukan pada tempatnya pada hal dalam kemiskinan.


35. Umpama lembu begal
Dikemudiankan dia menyepak
Didahulukan dia menandok

Orang yang serba salah hendak diperbuat, jika dijadikan ketua dia zalim, jika dijadikan orang bawahan dia mencela dan mencerca


36. Rumbun bakar berpuntong suluh
Curi samun tertetas dinding
Upas racun bersisa makan

Sebarang perbuatan itu akan meninggalkan buktinya atau kesannya.


37. Seutas rotan ditarik
Bergegar hutan belukar
Rioh rendah kera dan lotong

Jika seseorang itu dianiayakan marahlah kaum keluarganya dan sahabat handainya.


38. Siang terkenang-kenang
Makan tak kenyang, tidor tak lena
Mandi tak basah, berminyak tak licin

Seseorang yang mencintai seseorang atau mengingati sesuatu sentiasa teringat-ingat orang berkenaan atau benda tersebut


39. Siapa menjala siapa terjun
Siapa berhutang siapa membayar
Siapa salah siapa bertimbang
Siapa membunuh siapa kena bunuh

Siapa buat dialah tanggong


40. Terkilan-kilan di hati
Terkerlang-kerlang di mata
Terasa-rasa bak duri dalam daging

Sentiasa berbuku dalam hati tak puas rasanya jika tidak dikeluarkan terutama hal-hal yang menyebabkan seseorang itu kecil hati

Selasa, 14 April 2015

BIDALAN MELAYU LAMA SIRI 3

21. Umpama buah belolok
Tercampak ke laut tak dimakan ikan
Tercampak ke darat tak dimakan ayam

Orang yang tidak berguna di sisi masyarakat


22. Dengar cakap enggang
Makan buah belolok
Dengar cakap orang
Terjun masok lubok

Mendengar perkatan dari orang yang tak bertimbang rasa kita yang menyesal


23. Dedalu api hinggap ke pohon kayu
Hinggap ke batang, batangnya mati
Hinggap ke ranting, rantingnya patah

Orang jahat berkawan dengan orang baik akhirnya rosak orang yang baik


24. Dibakar tak hangus
Direndam tak basah
Dijemur tak lekang
Dipancong tak putus

Tidak boleh dipengapakan orang yang keras lagi berkuasa dari kita


25. Di mana api padam
Di situlah puntong tercampak
Di mana periok pecah
Di situlah tembikar tinggal

Orang kebanyakan atau orang miskin berdagang di negeri orang jika mati di situlah dikuburkan


26. Duduk di tapak-tapak tangga
Mandi di hilir-hilir orang
Berdiri di luar-luar gelanggang
Berkata di bawah-bawah
Berjalan di kemudian-kemudian

Jika berdagang ke negeri orang hendaklah berperangai lemah lembut, jangan langgar hukum atau adat, merendah diri dan jangan bergadoh


27. Empat ganjil, lima genap
Kendor berdenting-denting
Tegang berjela-jela

Orang yang berlainan faham daripada kebanyakan orang dan suka berbantah


28. Gajah mati meninggalkan tulang
Harimau mati meninggalkan belang
Manusia mati meninggalkan nama

Orang kaya mati meninggalkan harta, orang miskin atau orang kebanyakan mati meningalkan nama disebut orang juga


29. Gelagat rambutan jantan
Orang berbunga dia berbunga
Orang berbuah dia tidak

Orang yang sentiasa bernasib malang walau pun dia berusaha seperti orang lain tetapi tidak juga beroleh faedah


30. Kain rabak tegal dek lenggang awak
Baju rabek tegal dek lenggok awak
Kopiah pesok tegal dek lomjak awak

Seseorang yang bermegah-megah atau melakukan sesuatu melebihi daripada patut akhirnya mendapat kesusahan

MEDAL OF HONOR TO ALL MY FOLLOWERS. PLACE IT TO YOUR BLOG.TQ FOR YOUR SUPPORT.

WSB

PENAFIAN / DENIAL

B'jue Corner tidak bertanggungjawab terhadap sebarang kehilangan atau kerosakan yang dialami kerana menggunakan kandungan di dalam blog ini.

B'jue Corner irresponsible on any loss or damage undergone because use content in this blog.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...