Rabu, 13 Julai 2016

Pejam Mata Dalam Solat

Imam Nawawi mengatakan, “Adapun memejamkan mata di dalam solat. Maka menurut pendapat yang terbaik adalah dibolehkan dan tidak makruh jika tiada bahayanya. Kerana boleh jadi perbuatan memejamkan kedua mata itu mampu membantu melahirkan kekhusyukan, menkosenterasikan hati. Disamping mencegah pandangan liar dan menjaga kekacauan fikiran.”



Ibn al Qayyim al Jawziyyah mengatakan, “Sebenarnya membuka mata itu tidak mengurangkan khusyuk, maka itu lebih utama. Tetapi jika membuka mata itu terus menjadi penghalang kekhusyukan kerana adanya gambar-gambar yang mengganggu kekhusyukan di depannya, atau yang lainnya, maka dalam keadaan demikian dibolehkan dan tidak makruh memejamkan kedua mata. Menetapkan mustahab (sunat) dalam keadaan seperti itu lebih tepat dan lebih dekat dengan sendi-sendi syariat Islam dan tujuan pembentukannya daripada mengatakan makruh.”

Jika dilihat petikan di atas, jelaslah matlamat utama solat itu adalah menghadirkan hati. Atau dengan kata lain khusyuk.

Antara cara yang dapat membantu khusyuk adalah memejamkan mata ketika solat, sekiranya ia membantu.

Rujukan: Sifat Solat Nabi Yang Sahih, Dr Hassan Ali al Saqqaf al Qurasyi al Hasyimi, terjemahan oleh Ustaz Zamihan Mat Zain
Catat Ulasan

MEDAL OF HONOR TO ALL MY FOLLOWERS. PLACE IT TO YOUR BLOG.TQ FOR YOUR SUPPORT.

WSB

PENAFIAN / DENIAL

B'jue Corner tidak bertanggungjawab terhadap sebarang kehilangan atau kerosakan yang dialami kerana menggunakan kandungan di dalam blog ini.

B'jue Corner irresponsible on any loss or damage undergone because use content in this blog.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...